Search This Blog

Memuat...

Kamis, 21 Oktober 2010

nyaris aja bro..!

Sebenarnya kejadiannya kemarin tapi baru bisa posting sekarang. Kemarin saya touring lagi ke malang rencananya mau ada perlu ke kampus. Semuanya berjalan normal. Cuaca cerah, lalu lntas juga tidak terlalu ramai. Lumayan nikmat ridingnya. Tapi di tengah perjalanan ada sesuatu hal yang membuat jantung saya deg deg serr. Ketika saya melintasi jalan yang kanan kirinya merupakan areal persawahan saya ketemu dengan kakek kakek naik sepeda kuno, telanjang dada, dan pakai kulot warna hitam. Khas kostum kesawah. Nggak ada yang aneh sih dengan bapak ini kecuali karena tingkahnya nyawa saya diujung tanduk. Pas mau saya salip si kakek kakek ini dengan santainya tidak ada angin tidak ada hujan nyleot nyelonong menyebrang jalan. Tanpa tengok kanan kiri tanpa memberi sinyal apapun. Modiarr! Saya ngerem sejadi jadinya. Ban belakang ciat ciet gak karuan. Setang saya tahan biar nggak terlempar karena mengerem mendadak. Tau nggak, si kakek kakek ini setelah sampainya di sebrang jalan, menyandarkan sepeda tuanya dan ngeloyor santai. Dia nggak tahu sama sekali ada orang dibelakangnya yang nyaris celaka.

Pikiran saya melayang beberapa tahun lalu. Mirip mirip dengan ini. Bedanya dulu karena saya ngeremnya terlalu kenceng akhirnya saya jatuh bangun sendiri. Dulu situasinya beda. Waktu itu saya pake Shogun 125 sekarang Byson yang notabene lebih stabil. Namun kasusnya sama. Saya menghindari orang blo'on (saya lupa bebek tipe apa yang dipakai) nyebrang. Dulu malah jauh lebih menyakitkan. Ketika saya ndlosor gedubrakan orang yang nyebrang tadi cuma menoleh sebentar lantas berlalu. Asem.

Alhamdulillah kemaren saya masih diberi keselamatan. Alhamdulillah Byson saya yang masih kinyis kinyis ini selamat.

Hati hati bro. Sadar berlalu lintas saja ternyata tidak cukup. Karena banyak disekeliling kita orang orang ceroboh yang karena kelakuannya bisa mengancam nyawa kita. Dan kalau hal buruk itu terjadi, bahkan helem dan body protector paling wahid pun belum tentu bisa menyelamatkan kita. Pasrahkan diri kita sama yang diatas. Berdoa sebelum berangkat dan selama perjalanan.

2 komentar:

touringrider mengatakan...

sikatttt

blog e obie mengatakan...

hehe..sadar diri mas..wis sepuh kono..